The Day!!

14 Oct

Ketika usia kehamilan sudah mencapai 39 minggu, aku mulai tak sabar menanti kapan mules datang. Lewat sudah sehari, dua hari, mules tak kunjung datang. Kata orang makan nanas biar mules tak juga manjur. Ngepel jongkok juga sudah, walau cuma sanggup ngepel kamar doang. Pegel bo! Afirmasi positif, ngobrol terus sama dede, supaya jangan kelamaan di dalam.

Hari itu Mamah datang dari Dumai, aku pengen ikutan jemput ke bandara.
“Yang, aku ikut jemput Mamah dong.”
“Jangan ah. Ntar kamu mules dijalan gimana? Emang ada rumah sakit di jalan tol?”
“Ga mules kok. Belum ada tanda-tanda juga.”
“Ya udah deh. Kalo mules langsung bilang ya.”

Kami berangkat naik Damri dari Pasar Minggu jam 5 sore, karena diperkirakan Mamah akan sampai di Jakarta jam 6.30 sore. Selama dijalan ga ada mules terasa. Sampai bandara, menunggu sebentar, akhirnya bertemu Mamah. Kita makan dulu sembari menunggu jalanan yang masih macet. Kami pulang dengan taksi lewat tol tangerang, karena sudah pasti jalur tol biasa macet parah. Tiba dirumah jam 9 malam, dan aku tidur sekitar jam 10 malam.

Kira-kira jam 11.30an, tiba-tiba aku tersentak ditengah tidur, hingga membuat Abang bangun. Seperti merasa ada sesuatu keluar dari vagina. Segera ke kamar mandi untuk ngecek.

“Kamu kenapa?”
“Aku nge-flek” Dalam hati aku bersyukur, Alhamdulillah akhirnya tanda-tanda dede akan keluar muncul juga. Mungkin besok aku mulai mules.
“Kamu mules ga?”
“Mules dikit sih, tapi ga mules banget. Aku mandi dulu ah, kalo tiba2 mules banget kita bisa langsung ke rumah sakit.”

Aku mandi sambil menahan mules, masih bisa ditahan artinya bukaan masih kecil atau bahkan belum mulai bukaan pikirku. Selesai mandi aku makin mules, dan memutuskan untuk menghubungi dr. Yuyun. Beliau minta aku segera ke rumah sakit. Aku makin mules. Abang membangunkan Ibu dan Mamah, kemudian mencari taksi.
Sambil menunggu taksi, aku hitung durasi kontraksi. Semenit sekali. Ha? Ngaco kali nih.
Selama diperjalanan, aku sudah tak bisa lagi berpikir jernih, ingin cepat sampai rumah sakit.

Tiba di rumah sakit sekitar jam12an dini hari, aku langsung dibawa ke ruang bersalin, sementara Abang mengurus administrasi. Dua orang bidan mengecek kondisiku.

“Wah, Bu, ini bukaannya udah lengkap, sudah bukaan 8. Kita langsung ke kamar tindakan ya. Ibu ganti baju dulu.”

What?! Apa?! Bukaan 8? Ga salah? Bentar lagi aku ketemu dede dong. Perasaanku antara bahagia, tapi sambil meringis menahan mules.

Aku pindah ke kamar tindakan, Abang selesai mengurus administrasi dan menemani aku. Bidan terlihat sibuk mempersiapkan semuanya. Mereka tetap sabar walau aku mengeluh.
“Ibu tarik napas, hembuskan. Fhiuuh. FhiuuH.”
“Aduh saya pengen ngeden banget ini.”
“Jangan dulu Bu. Tarik napas..”
“Fhiuuh.. Fhiuuh..”

Aku berusaha tenang, tarik napas yang dalam. Tapi tetap saja ga bisa. Abang ikut menenangkan aku. Aku harus kuat.

Akhirnya dr. Yuyun datang.

“Dok, ini udah bukaan 10.”
“Wah, iya. Ini rambutnya udah keliatan. Ini mah sekali dorong juga keluar. Ayo Bu, dorong yang kuat.”

Aku berusaha ngeden sekuat tenaga, tapi apa mau dikata, harusnya ngeden di perut, aku malah di leher. Jadinya kurang kuat, napasku pun pendek. Akhirnya ngeden yang keempat kali, dengan sekuat tenaga aku dorong, aku ingin segera ketemu dede.

“Oeee.. oeee..”

“Alhamdulillah Bu, anaknya perempuan, lahir jam 01.16”

Alhamdulillah, ya Allah. Lega banget rasanya. Senang banget. Lupa udah semua rasa mules yang tadi.

“Ibu, sambil dijahit, sambil dedenya IMD ya.”

Untuk pertama kalinya aku menyentuh dede, kulit kami bersentuhan. Ya Allah rasanya tak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Setelah jahit-menjahit selesai, dede pun dibawa untuk observasi lebih lanjut selama 6 jam, baru kemudian rooming in.

“Ibu istirahat dulu ya. Siapin tenaganya, makan yang banyak, nanti mau nyusuin dedenya.”

Walau disuruh istirahat, tetap saja aku tak bisa tidur. Rasanya masih tak percaya aku baru saja melewati proses yang ‘Subhanallah’ itu.

Welcome our love, Kanaya Nurul Hafiza.
Semoga kelak bisa menjadi muslimah yang bermanfaat bagi agama, baik akhlaknya, cinta Allah, Rasulullah, dan Al Quran. Aamiin.

Kanaya Nurul Hafiza

Kanaya Nurul Hafiza

Gaining Weight!

24 Sep

Kehamilan sekarang sudah 37 minggu, dan kira-kira 2 mingguan lagi dede diperkirakan lahir. Alhamdulillah semua sehat dan normal, cumaaa… dede beratnya masih kurang >,<

Sejak bulan ke 8, pertambahan berat dede tidak terlalu signifikan. Aku mulai menambah asupan protein untuk menambah berat badan dengan cepat, tapi ya itu, nambah tapi dikit-dikit.

Saat ini sehari-harinya aku harus minum susu tinggi protein 3 gelas, telur 4 butir, daging, jus alpukat, kacang ijo, fhiuuh.. banyak ya. Kata orang-orang banyakin makan es krim, tapi sepertinya ga terlalu ngaruh sih, apa kurang banyak ya.. haha..

Masih ada waktu 2 minggu untuk menaikkan berat badan dede yang kurang sekitar 200 gram lagi. Semoga dede, sehat selalu sampai saatnya nanti lahir. Lahirnya lancar, normal. Aamiiin..

Tunggu sampai koma..

21 Aug

*Copy-paste dari facebooknya Yayasan Kita dan Buah Hati

Bayangkan adegan berikut:

Anda: *anda sedang berbicara di telp dg seseorang*
Anak anda: “Mamaaa.. abang tuh, nakal banget. masa aku di bilang jelek. Kan aku gk jelek kan ya ma? marahin abang dong maaa. kan gk boleh bilang org jelek kan ya ma? Mamaaa..”
Anda: *pura2 gk dgr sambil melanjutkan pembicaraan*
Anak anda: “Maa.. kok mama gk dengerin sih aku ngomong, abang iseng banget tuh…mama jawab doooonggg”
Anda: *memelototkan mata, nunjuk2 tlp, berharap anak anda menjauh dan paham bahwa anda sedang bicara sm org lain*
Anak anda: “Tapi abang tuh.. dia ngejek2 aku terus. aku panggilin ke sini ya ma? ya mah ya?????Mamaaaaa……”
Anda: “bentar ya Win,” *tutup bagian bicara dan semakin melotot ke arah anak anda sembari berbisik galak* denger gk mama lagi on the phone? selesaiin sendiri masalahnya sama abang. atau tunggu mama selesai ngomong. Sana!”
Anak anda: *kembali ke abangnya sekitar 5 detik, dan balik lagi ke anda* Tuh kan, dia bilang aku jelek lagi ma. Huaaaaaaaaaa *nangis melengking saking kencengnya anda tdk bs lg dengerin apa kata temen anda di ujung sana*
Anda: ” udah dulu ya Win, anak gw nih.. nanti gw telp balik ya”

Familiar?!?

apa yg terjadi setelah anda tutup tlp?
yg mana yg lbh besar kemungkinan tjd?
A. Memeluk anak yg di bilang jelek sampai nangisnya reda dan memanggil abangnya menanyakan DENGAN TENANG knp adiknya di bilang jelek, atau
B. marahin anak yg di panggil jelek krn sdh menggangu percakapan anda di tlp dan LEBIH memarahi abang krn manggil adiknya jelek

*mendengar suara2 halus di batin2 pembaca yg memilih…B*

menyelesaikan kasus pemanggilan jelek gk bs kita bahas kali ini, krn kita hrs tau dulu cerita di balik pemanggilan tsb utk menyelesaikannya. plus, gk akan terus menerus si abang manggil adiknya jelek. tapiii, kl anda tdk menyelesaikan masalah pemotongan pembicaraan, anak anda akan bisa lamaaaa skali tdk memiliki ketrampilan tsb.

Tidak pernah mengalami kejadian diatas? minimal anda pernah jadi org yg diujung tlp yg satunya lagi kan?

Memotong pembicaraan sering sekali di lakukan anak2. 1-2 kali kita bisa sabar. 1-2th, sdh gk lucu.
Mari kita telaah penyebabnya dulu, krn dg tau penyebab, kita bisa tau cara ‘mengobatinya’..

knp anak memotong pembicaraan?
1. anak tdk bisa menunggu. mrk hidup dalam ‘ke-kini-an’, saya mau itu dan saya mau itu SEKARANG. gk percaya? ketika mereka bayi, mereka haus minta ASI, bisakah dia menahan nangis dan menunggu smp anda siap menyusui? tdk, dia menangis saja. terus menerus. sampai anda ksh susu atau smp ia lelah. ketrampilan menunggu dan sifat sabar bkn fitrah manusia, tdk datang sepaket ketika dilahirkan kedunia, sehingga itu hrs di latih. susah? ya jelas. kl gampang, anda pun sdh bs melakukannya bukan?😉

2. mereka tdk paham titik koma. apalagi kesannya, kl anda sdh di telp dg seorang sahabat, tampaknya ngomongnya sdh tdk lagi dg titik dan koma, truuuus saja …yg di mata anak yg blm bs sabar..tampaknya akan berlangsung selamanya. pembicaraan di tlp membuat pembelajaraan utk tdk memotong pembicaraan ini semakin sulit krn anak tdk mendengar ketika lawan bicara anda sedang berbicara, shg jika anda sdh pernah mengajarkan “jgn memotong kl mama lg ngomong”, di telp, ketika lawan bicara anda sedang bicara, anda tdk terlihat sedang ngomong, jadi anak kira, “oh.. boleh motong”.

3. beda prioritas. utk anda, pemanggilan jelek (atau apapun kasusnya) masih bisa menunggu smp anda selesai menelpon. utk yg di bilang jelek krn dia gk merasa jelek dan anda sdh berkali2 mengajarkan bahwa di keluarga ini tdk blh saling memanggil dg hal2 buruk, di bilang jelek itu adlh sebuah kedaruratan.

4. (dan yg paling sering mjd penyebab adl…)
a. anda tdk atau belum pernah mengajarkan bahwa anak tdk boleh memotong pembicaraan. anda hanya berasumsi dia tau entah dr mana…
b. anda TIDAK KONSISTEN memberlakukannya. kdg dia motong anda layani, kdg dia motong anda marah2.
c. anda memotong pembicaraan yg sedang dilakukan anak anda dg org lain

nah, sekarang krn kita sdh tau penyebabnya, maka solusinya mudah. Jika anak anda memotong pembicaraan anda, anda hrs:

1. Nilai kepantasan. Lihat usia anak anda. jika ia dibawah 3, ia belum mengerti konsep nanti. meminta mereka utk menunggu dan bersabar itu tdk msk akal. jika sdh 3th lbh, anak anda sdh boleh di beritahu bhw jika ayah sdg bicara, tdk di potong. apakah dia akan terus memotong? PASTI. perlu latihan berapa kali? 5000x. HAH, 5000? iya. kata siapa? Rasulullah. Yang bener? Serius, belajar shalat kan jg bgitu. Masa memotong pembicaraan disamain dg belajar shalat? gk di samain, cm minjem teorinya. Emang gmn teorinya?
anak di perintahkan utk shalat dari usia 7. umur 10 br boleh di pukul. berarti ada 3 th proses pembelajaran.
1 th = 365hr
3th =1095hr
1 hr shalat = 5x
5 x 1095 = 5.475

sy disc 475x, jadi cm 5000:)

malah logikanya, itu teori utk anak umur 7th yg otaknya sdh menjelang sempurna. lah, anak umur 3 akan perlu lebih banyak latihan, jadi sebetulnya perlu 6000 kali😀
itu kl motongnya 5x sehari aja, diajarkan umur 3, mgkn baru nyantol dg baik di usia 6. kl cm 1x sehari, utk smp latihan 5000x, bs sampe umur 10th lbh. *tepok jidat*

2. setelah anda menilai usia anak anda, anda bisa mengukur level kesabarannya. ksh limit waktu. di bawah 3 tdk ada limit waktu, mrk blm paham. 3-6 seharusnya bs menunggu 1-3 menit. 6 keatas bs sabar lbh lama lagi, tp gk lewat 7 menit biasanya

3. prioritas kedaruratan ini agak ‘a bit tricky’. krn level kedaruratan ssorg berbeda2. tentunya di usia brp pun, kl darurat, jgn biarkan anak menunggu.tp kl permintaannya tdk darurat dan kl anak anda msh kecil dan tdk mgkn menunggu, suruh yg lbh besar menunggu. siapa yg lbh besar? lawan bicara anda. mrk akan paham situasi anda, apalagi kl mrk pny anak jg. kl anak anda 3-6thn, dia dalam masa latihan. kl anda di tlp, ksh tanda ‘tunggu sebentar’ yg di pahami bersama. kl tdk di telp, berhenti sejenak dan tanya, “Rifa lihat gk mama lg bicara?” *tunggu jwbn* “boleh memotong tdk?” *tunggu jwbn* dan lanjutkan pembicaraan anda tanpa memenuhi keinginannya kecuali darurat (mau pipis, terluka, dlsbgnya). Kl sdh di atas 6th dan proses latihan anda rasa sdh cukup, jika dia memotong pembicaraan tdk usah di tanggapi, kecuali anda menilai itu darurat, biarkan dia menunggu smp anda sampai ke penghujung kalimat/paragraf anda.

4 a. tentunya kl tdk pernah dijelaskan bhw memotong pembicaraan itu tdk boleh, anak tdk akan tau. ketrampilan ini tentunya jg tdk dtg sepaket dg dilahirkan ke bumi. Jelaskan dg singkat:
Kalo org lagi ngomong, kita harus tunggu smp orang itu selesai sblm kita ikut ngomong . (15 kata😉 )
Kalo lg di telpon atau penting bgt, blg “permisi” dan tunggu smp org itu berhenti (15 kata lg*)

*berbicara dg anak (khususnya laki2) lbh baik kl hanya 15 kata saja perkalimat

b. sekali peraturan di kemukakan, selalu lakukan hal yg sama. kalau kdg2 anak boleh memotong pembicaraan anda dan anda layani tapi di lain waktu kl mereka memotong pembicaraan lalu anda marah, sulit bagi mereka utk mengukur dan menilai situasi kpn ayah boleh di potong pembicaraan dan kapan gk boleh. konsistensi adlh kunci.

c. setelah dijelaskan dan konsisten, step terakhir adlh mjd contoh. jangan memotong pembicaraan dia hanya krn anda pikir ah, dia kan anak. jd gpp. atau krn mnrt anda keperluan anda lbh penting drpd pembicaraan dia.

Mau tips yg LEBIH gampang lagi?
ajarkan anak anda utk memegang pergelangan tangan anda ketika ada yg mau dia sampaikan di tengah pembicaraan anda dg org lain dan tunggu sampai anda berhenti berbicara. kalau lebih darurat (misalnya kebelet kencing) dia bisa mengetukkan tangannya dg perlahan di pergelangan anda 2x sbg tanda darurat sehingga anda bs mengukur pembicaraan anda. cara ini mengajarkan menyampaikan pesan tanpa kata. sederhana, nyaman dan tenang

tapi..
anda jg hrs logis, jangan biarkan anak menunggu terlalu lama. selesaikan saja kalimat anda secukupnya dan layani anak anda. dia sdh belajar, mencoba dan berlatih utk sabar. Minimal itu yg hrs di hargai.

Enjoy your children (and your conversations too!:) )

My Last Trisemester

13 Aug

Tak terasa beberapa hari lagi kehamilanku sudah 32 minggu. Benar2 ga kerasa, rasanya baru kemaren harus dirumah terus ga ngapa2in, eh sekarang udah kemana-mana😛

Cek terakhir sebelum lebaran, dan aku memutuskan untuk ganti rumah sakit. Yang tadinya di Harapan Bunda Pasar Rebo dengan dr. Rina, ganti ke dr. Yuyun di RSIA Tambak. Sebenarnya dr. Rina itu baik banget, keibuan bgtlah. Tapi fasilitas Harapan Bunda untuk melahirkan yang kurang cocok sama aku. Aku pengennya rumah sakit yang support IMD dan rooming in, ditambah pro ASI dan RUM. Waktu itu pilihannya kalo ga di KMC Kemang, ya di RSIA Tambak. Setelah blogwalking sana-sini, akhirnya daftar ke Tambak dengan dr.Yuyun, karena ada temen kantor suami yang juga baru melahirkan dengan dr. Yuyun di Tambak.

Selama ini si dede selalu ngumpet kalo mau di usg, ayahnya penasaran cewe apa cowo. Eh, pas sama dr. Yuyun dicari-cari, akhirnya ketauan, walau awalnya ngumpet juga. Hehe.. Alhamdulillah si dede perempuan. Jadi anak shalihah ya nak:)
Semua organnya berkembang dengan baik, berat badan normal, ketuban dan plasenta juga normal. Next check up aku disuruh test lab.
Puaass bgt sama dr. Yuyun, detail bgt USG nya, semua diliat, otak, jantung, jari2, lambung, semua deh.. Semoga dede sehat terus ya.

Di trisemester akhir ini aku banyak jalan-jalan, dan banyak ngemil😛
Aku memulai bisnis online shop, jualan pasmina, yang lumayan menyita tenaga dan waktu.. ceile.. Bolak-balik tanah abang-tukang neci-jne. Hehe..
Walau capek, seneng karena liat macam2 kain dengan motif lucu2.
Kunjungi ya di instagram @kais_gallery

Baju-baju dan perlengkapan dede juga udah dicicil. Mulai dari baju, popok, celana, matras, dan lain2.

Yang belum adalah aku ingin ikut seminar persiapan melahirkan, senam hamil, dan hipnobirthing, semua di Tambak. Mulai sering-sering ngobrol sama dede, biar nanti lahirnya lancar, sehat, selamat, dan ga nunggu lama2. Amiiin…

Ga sabar begadang gantiin popoknya, nyusuinnya. Pagi buta kebangun sama tangisannya. Sehat selalu ya de. Kami semua ga sabar ingin bertemu :’)

Healthy Pregnancy with Yoga

19 Jun

Beberapa waktu yang lalu, ada acara yang diadakan oleh majalah Pregnancy, “Healthy Pregnancy with Yoga” kerjasama dengan Bikram Yoga Kemang. Fee hanya Rp 100.000. Saya yang memang udah gatal pengen yoga, segera daftar di acara itu. Dan kehamilan udah 22w, jadi aman.

Acara dimulai pkl 10.30, diawali dengan registrasi dan mengisi beberapa form, kemudian pembukaan acara oleh majalah Pregnancy. Dan lanjut ke manu utamanya, yoga untuk ibu hamil. Yang diajarkan hari ini hanyalah teknik pernapasan, karena banyaknya peserta beginner, termasuk saya.

bikram yoga itu yang di lantai 2 (cr: google image :P)

koridor bikram yoga, yang paling ujung itu ruang ganti cewe. kelas nya ada di sebelah kiri (cr: google image :P)

https://i1.wp.com/www.bikramyogajakarta.com/images/facilities/new_3.jpg

ini resepsionisnya, jual baju2 dan perlengkapan yoga, juga makanan-minuman (cr: web bikram yoga)

Bikram Yoga ini tempatnya di Jl. Kemang Selatan Raya no.2 lantai 2. Tempatnya lumayan cozy, enak. Cuma pas saya kesana abis ada kelas, jadi rame. Ruangan untuk yoganya ada dua, satu yg buat bikram hot yoga, ga pake AC, justru pake pemanas. Yang satunya lagi ada AC nya. Ruang gantinya juga enak, showernya lumayan banyak, jadi ga usah ngantri2 bgt kalo abis yoga pada rebutan pengen mandi.
Cuma ya karena studio yoga nya ga khusus cewe, jadi ada bapak2 juga. Hehe.. agak risih kalo liat bapak2 pake celana pendek2 bgt gitu >.< (kok saya yg malu sih)

Niatan awalnya sih pengen sekali ikut, trus dipraktekin dirumah. Boro-boro deh, begitu pulang langsung lupa -_-”
Seingat saya, (ga tau nama gerakan2nya) :
1. Duduk bersila, punggung tegak, bahu rileks, tangan di lutut. Bernafas dalam-dalam.
2. Posisi sama, hanya salah satu tangan menutup salah satu lubang hidung. Bernafas hanya dari satu lubang hidung tersebut. Gantian, kanan-kiri.
3. Duduk bersila, punggung tegak, tangan di betis. Tarik napas, punggung ditarik ke depan, buang napas punggung ditarik ke belakang.
4. Duduk bersila, tangan di bahu, tarik napas, buang napas stretch ke kanan/kiri.
5. Duduk bersila, tangan diregangkan ke atas, tarik napas, tahan napas, tarik tangan ke depan, buang napas.
6. Duduk bersila, tangan di tarik ke depan, tarik napas, buang napas, tangan ditarik ke bawah seperti menekan.
7. Meditasi, satukan kedua telapak tangan, letakkan di perut, kemudian perlahan bawa ke atas hingga dada, tangan membentuk lotus, lanjut bawa ke atas hingga kepala, kemudian punggung tangan saling menyentuh, bawa lagi ke bawah hingga perut. Ada musiknya, cuma lupa namanya apa.
8. Diakhiri dengan tiduran, tutup mata, rileks, fokus pada pernapasan.
Gerakannya masih ada lagi, cuma saya udah lupa. hehe…

Walau keliatannya simple, tapi lumayan ya bikin keringetan, dan ketolong sama ruangannya yang AC, jadi ga gerah-gerah banget. Efek udah lama ga olahraga juga kayanya.
Setelah selesai, ada foto2, bagi2 cookies, air mineral, sertifikat dan goodie bag.

Ngerasa kayanya kurang pol ya, jadi pengen nyobain kelas prenatal yoga beneran (sok-sokan ceritanya). Mulai googling prenatal yoga di jakarta dimana aja. Ini dia hasil pencarian :

1. Jakarta Do Yoga
Enkadeli Square, Jl. Sunda No.7 3rd floor, Menteng (021-3100071)
Class Schedule : Mon 17.15-18.30; Sat 08.30-09.45
Single rate : 180k

2. Yogasana
Senayan Arcadia, Jl. New Delhi Pintu 1 GBK Plaza Senayan Complex,Arcadia Building (021-57901261)
Ini kayanya masih semanajemen sama Bikram Yoga yang di Kemang.
Class Schedule : Mon 12.00-13.15
Single Rate : 165k

3. Rumah Yoga
Jl. Lamandau No.19 Kebayoran Baru (021-7393267)
Class Schedule : Wed 10.30-11.30
Single rate : 165k

Itu studio yang jadi pertimbangan saya, masih ada sih yg lain banyak, cuma single rate nya melebihi 200k, langsung coret. haha..

Pilihan lain, download free video prenatal yoga di youtube, hehe.. Cuma pilihan ini butuh semangat yg tinggi untuk praktek sendiri di rumah. Dan ga tau gerakannya bener apa ga. Masih lebih prefer ikut kelas sekali lagi, baru berani nyobain sendiri..

Eksekusinya gimana, nanti lihat tanggapan pak misua dulu. hehe… (walau sudah pasti dia lebih milih download video gratisan T_T)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.