Tersesat part3

25 Jul

bismillahirrahmanirrahim

Diklat Lapangan kembali ada hari ini. Jam7 di Lapangan Cinta, dan diundur jadi jam 1.30 siang. Aku, batalyon 2 yang danyon nya Dani, mulai mencari2 space untuk nyempil, tapi malah buat banjar baru….

Kemudian kita mobile ke plawid. Karena aku paling depan, jadilah aku taploknya, dan aku harus membimbing teman2 dibelakang. Lumayan garing sih, waktu aku jadi taplok, ditambah partnerku, Zul, yang ga dateng, jadinya aku ditemenin Siddiq anak Biologi. Kita berdua bergaring ria dan nyerocos ga jelas. Tapi anehnya, aku dinilai 80 dari skala 100 ama mereka. he he he… dpt A dong…

.: Ternyata aku bisa juga jadi taplok.

Hari ini aku kerja, menggantikan hari Rabu kemaren yang ga jadi, sehingga aku izin ke Dani. Ga enak sih ninggalin batalyon, tapi mo gimana lagi, klo kerja harus profesional.

Aku kembali mencari Jl. Rereng Suliga no23.

Dari kampus naik Caheum-Ledeng, trus di Siliwangi nyambung Caheum-Ciroyom, turun di Jl. Pahlawan. Aku ingat, kata bos lihat sebelah kanan ada kompleks. Aku pun menyusuri jalan Pahlawan sampai ujung dan gak nemu. Aku belok kiri dan jalan terus, ternyata itu jalan Cikutra. Terus jalan, aku ngeliat plang tulisan Sukaluyu. “Wah, udah deket nih!” batinku. Jalan lagi, jalan terus, terus jalan, akhirnya aku menemukan tulisan “Selamat datang di Sadang Serang“.

Loh! Kok aku bisa nyampe Sadang Serang? Bingung.. Panik..

Aku nyebrang, putar balik. Capek jalan, aku memutuskan naek angkot. Stasion-Sadang Serang.

“Pak, kalo mau ke jl Rereng Suliga, lewat mana ya?” aku bertanya pada si bapak supir angkot.

“Nanti ditunjukin, Neng.  Berenti di simpang, trus aja jalan, di dalam situ semuanya jalan rereng – rereng-an”.

Aku turun, dan si Bapak ga mau dibayar seribulimaratus. Dia kembaliin limaratusnya. Ternyata masih ada angkot yang mau dibayar seribu….

Aku jalan lagi, nemu jalan Batik Kumeli. Aku makin bingung. Panik.
Melihat bapak2 lagi duduk di pojokan, aku bertanya, “Pak, kalo mau ke jl Rereng Suliga kemana ya?”

“Oh, lewat sini neng”, ia menunjuk, “Nanti belok kiri trus belok kanan, nah disana nama jalannya rereng2an semua”.

Sesuai petunjuk aku jalan lagi. Kemudian aku menemukan belokan ke kiri, tapi jalannya ditutup. Apa ini ya jalan yang dibilangin si Bapak? Nekat aku pun belok kiri, kemudian belok kanan. Jalan terus. Terus. Aku lemes, ketika tau jalannya buntu dan aku belum menemukan jl Rereng suliga, sementara waktu udah menunjukkan jam 4.30.

Aku putar balik, jalan lagi, dan menemukan belokan satunya lagi. Aku belok kiri lagi dna ternyata aku menemukan jl Rereng barong disana. Hore…. Aku terus berjalan, ternyata jalanya juga buntu. Aku balik lagi dan masuk ke jl Rereng barong. Rupanya nembus ke jalan Rereng Adimanis. Aku terus jalan, liat kiri, jalan batik2an, liat kanan jalan sido2an. Aku mulai mengalami kebingungan dan kepanikan yang akut. Aku terus jalan, masih dengan harapan menemukan jalan Rereng Suliga.

Jalan lagi. jalan terus. Dan, Alhamdulillah! Aku menemukannya… Aku bersorak dalam hati, yes!

Aku melirik mencari rumah no23. Jalan lagi, dan ketemu! Alhamdulillah…

Aku menyapa Vira dan tak lupa meminta maaf, dan alasan mengapa aku telat.

“Kenapa ga nelpon Vira, teh?”

“Hehehe… hanphone nya mati”.

Aku disana selama kurang lebih 1 jam, kurang 1 jam dari yang seharusnya. Hal ini terjadi karena waktu 1 jam aku habiskan untuk nyasar.

Aku pulang setelah solat Maghrib disana, berjalan sesuai dengan jalan yang ditunjukkan Vira. Dan ternyata jalan itu adalah Jalaprang! Hah! Aku kan tau tempat itu! Aku kan sudah lebih dari sekali ke Jalaprang.

Tapi, apaun yang terjadi, pasti ada manfaatnya. Dan manfaat yang aku peroleh adalah :

  1. Jadi tau dimana jalan Gagak. Hehehe… [ada seseorang yang bertanya dan aku sudah tau jawabannya…]
  2. Jadi tau ternyata Cikutra itu deket Sadang Serang
  3. Jadi tau dimana Rereng Suliga, Rereng Barong, dan Rereng Adimanis
  4. Jadi tau, ntar klo mo kerumah Vira, turunnya  di Jalaprang aja
  5. Olahraga! ^_^;

7 Responses to “Tersesat part3”

  1. aditpt July 27, 2008 at 1:41 pm #

    kasia banget sih

  2. taufiqsuryo July 28, 2008 at 6:33 am #

    hahaha…. ceritanya bagus euy…
    ana sendiri tau bandung juga baru-baru ini, tahu pasar ciroyom, cikutra, gor bandung, PVJ dll… gara-gara apa coba???

    PILWALKOT

  3. taufiqsuryo July 28, 2008 at 6:33 am #

    hahaha…. cerita bagus euy…
    ana sendiri tau bandung juga baru-baru ini, tahu pasar ciroyom, cikutra, gor bandung, PVJ dll… gara-gara apa coba???

    PILWALKOT

  4. reZa pH July 28, 2008 at 11:52 am #

    =J

    jadi inget roronoa zoro yang tersesat melulu…

  5. wahyuewmuslim July 29, 2008 at 7:43 am #

    asslam..
    wah! sampai part 3 y. mau buat sampai part berapa nih??, ditunggu part 4 dst. sampai part 162 (NIM SF) ya, biar kaya sinetron..kayaknya ant memang ber-bakat tersesat deh..hhe
    tersesat angkot gpp, yang penting agama dan jalan hidup kita gk sesat, insyaAllah..semangat nge-blognya ukht, ntar fai’z ana omongin kalo ant punya blog, punya dia masih kosong tu, masa’ kalah sama akhwat..
    wsslm..

  6. Allanize August 3, 2008 at 3:00 pm #

    kerja naon si?

    well cuma kunjungan aja di site lu..
    kunjungi juga site gw
    allanizecrushed.blogspot.com
    bahasannya rada berat dan ga nyambung, maklum lah gw susah mikir orangnya

    keren2… cerita blog lu menarik

    thx.. keep in touch

Trackbacks/Pingbacks

  1. » Blogger Yang Pernah Mampir - November 18, 2008

    […] Sari Yusriati, Teknik Material ITB yang catetannya […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: